Kebiri Kimia buat Pemerkosa Anak Tiri

 

Kebiri


Ini hukuman kebiri ke-3 Indonesia. Terdakwa M (51) pemerkosa anak tiri K (14). "Dengan pidana tambahan kebiri kimia," kata Ketua Majelis Hakim, Heru Kuntjoro di PN Banjarmasin, Rabu (13/4).

Vonis lengkapnya, M dijatuhi hukuman 15 tahun penjara, denda Rp1 miliar, dan kebiri kimia satu tahun. 

M terpidana kebiri ke tiga. Kebiri pertama, Muhammad Aris (25) vonis PN Mojokerto, Jatim, 2 Mei 2019. Disusul  AM (45) vonis PN Banjarmasin juga, 5 Juli 2021.

M warga Jalan Hauling PT STP Merah Delima Estate, Kecamatan Hampang, Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Di rumah itu pula ia memperkosa anak tirinya selama dua tahun berturut-turut 2019 - 2021. Sehingga si anak tiri melahirkan anak laki pada Februari 2022.

M yang awalnya dilaporkan warga ke Polsek Hampang, Kabupaten Kotabaru. Karena warga curiga pada K, anak tiri M, yang tahu-tahu melahirkan. K kepada warga mengaku diperkosa ayah tiri.

Akhirnya M ditangkap polisi, dan mengakui semuanya. Termasuk mengancam bunuh korban, jika melaporkan pemerkosaan itu.

Hakim Heru: "Hukuman kebiri kimia selama satu tahun. Dilaksanakan sebelum terdakwa selesai menjalani hukuman pokok."

Hukuman kebiri yang menakutkan, sempat menimbulkan pro-kontra. Yang pro, adalah mereka yang punya anak perempuan, apalagi pernah jadi korban pelecehan seksual atau perkosaan. Penderitaan parah. 

Yang kontra, mungkin tidak punya anak perempuan. Karena sifat dasar manusia adalah egois. Memandang sesuatu dari perspektif kepentingan dirinya.

Hukuman kebiri pertama jatuh pada Muhammad Aris di Mojokerto. Ia tukang las. Warga Desa Mengelo Tengah, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto, Jatim.

Pada 25 Oktober 2018 Aris pulang kerja, jalan kaki melihat bocah wanita siswi TK, bermain sendirian. Aris membujuk, agar bocah mengikutinya. Lalu bocah diseret ke rumah kosong. Diperkosa.

Hasil visum, vagina bocah robek. Hasil rekaman kamera CCTV tampak Aris menyeret bocah tersebut. Ia ditangkap anggota Polres Mojokerto, esoknya.

Kapolres Mojokerto (saat itu) AKBP Sigit Dany Setiyono mengatakan, Aris semula mengaku, baru pertama kali itu memperkosa. "Setelah penyidikan, dia berterus terang sudah melakukan ke 11 anak," kata Sigit.

Aris divonis hukuman 20 tahun penjara, dan hukuman kebiri dua tahun. Tuntutan jaksa hanyahukuman penjara 20 tahun. Ditambahi hakim dengan hukuman kebiri dua tahun. 

Ketua PN Mojokerto (saat itu) Muslim, mengatakan: "Dari fakta hukum dan hati nurani hakim, sehingga memutuskan vonis itu."

Kebiri nomor dua, inisial AM di Banjarmasin. Memperkosa anak kandungnya N (14) pada Selasa, 12 Januari 2021.

“Majelis hakim sependapat dengan tuntutan jaksa, menghukum terdakwa dengan hukuman 20 tahun penjara dan kebiri selama dua tahun,” ucap Kepala Seksi Pidana Umum Kejari Banjarmasin, Denny Wicaksono, Senin, 5 Juli 2021.

Apa arti hukuman kebiri setahun dan dua tahun? 

Hukuman kebiri diatur di Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2020 tentang Tata Cara Pelaksanaan Tindakan Kebiri Kimia, Pemasangan Alat Pendeteksi Elektronik, Rehabilitasi, dan Pengumuman Identitas Pelaku Kekerasan Seksual terhadap Anak (PP Kebiri Kimia). Ditanda-tangani Presiden RI Joko Widodo.

Deputi Perlindungan Anak Kementerian PPPA, Nahar dalam keterangan pers, Senin, 4 Januari 2021, menyatakan:

“Kekerasan seksual terhadap anak harus mendapatkan penanganan secara luar biasa. Yakni kebiri kimia. Karena para pelaku telah merusak masa depan bangsa Indonesia. Itu sebabnya kami menyambut gembira ditetapkannya aturan tersebut, diharapkan dapat memberikan efek jera bagi pelaku persetubuhan dan pelaku tindak pencabulan." 

PP Kebiri Kimia, diterapkan terhadap pelaku kekerasan seksual terhadap anak. Terdiri dari pelaku persetubuhan dan perbuatan cabul.

Kebiri dikenakan untuk jangka paling lama dua tahun. Dilaksanakan sebelum terpidana selesai menjalani pidana pokok. Artinya, setelah lewat dari dua tahun sejak saat disuntik kebiri kimia, terpidana bisa ereksi lagi. Selama tenggang waktu kebiri, sama sekali tidak bisa ereksi.

Pelaku baru dapat dikebiri kimia, jika penilaian klinis menyatakan bahwa kondisi kesehatan pelaku layak kebiri kimia. Eksekutornya jaksa. Pelaksananya rumah sakit yang ditunjuk jaksa.

Dikutip dari Healthline, kebiri kimia adalah penggunaan obat-obatan untuk menurunkan produksi hormon pria atau androgen. Obat diinjeksikan ke testis terpidana. Ini ngerinya.

Ada berbagai jenis obat yang umum digunakan. Di antaranya medroxyprogesterone acetate, cyproterone acetate, dan Luteinizing Hormone-Releasing Hormon (LHRH).

Efeknya: Penurunan drastis kadar testosteron. Ini adalah libido atau gairah seks atau penghasil ereksi. Penurunan kadar hormon testosteron berpengaruh pada produksi spermatozoa.

Kebiri kimia bukan pengobatan sekali suntik. Dokter akan menyuntik kebiri kimia sebulan sekali. Paling jarang, setahun sekali dengan dosis lebih tinggi dibanding yang bulanan. 

Nama lain dari kebiri kimia adalah terapi hormon. Disebut juga terapi supresi androgen. Atau terapi depresi androgen.

"Obatnya, banyak beredar di Indonesia," kata Dr Nur Rasyid, SpU(K), pakar urologi dari RS Cipto Mangunkusumo Jakarta, kepada pers, beberapa tahun lalu.

Banyak pihak yang kontra. Menyatakan, kebiri diperkirakan tidak bakal menimbulkan efek jera. Yang benar, terpidana perkosa diterapi, dikurangi tingkat libidonya.

Pendapat ini mirip dengan pendapat, bahwa hukuman (bentuk apa pun) diperkirakan tidak akan menimbulkan efek jera. Yang benar, penjahat diterapi psikologis, supaya tidak jahat.

Pandangan tersebut seumpama diikuti, berbiaya sangat mahal. Sedangkan, memberi makan dan minum narapidana saja, negara sudah boncos. Apalagi seandainya semua penjahat diberi makan dan minum, sekaligus diterapi psikologis.

Terpenting, pendapat tersebut mengajak diskusi mundur jauh ke belakang: Perlukah penjahat dihukum? Ataukah cukup diterapi saja? (*)

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.